Tak Boleh Nikahi Gadis Sekampung

Diposting pada

Nikahi Gadis Sekampung

Selamat datang di blog lightsislam.com, blog Islami bagi Muslim dan Muslimah. Memuat artikel seputar akidah Islam, fikih, pendidikan anak, wanita, al Qur’an dan hadits. Materi yang di tulis di blog lightsislam.com diambil dari berbagai sumber dengan penambahan bahasa yang sederhana dan tidak mengunakan bahasa yang baku, agar lebih mudah dipahami dan tidak sama persis dengan yang ada di buku. Selamat membaca dan jangan lupa share ke media sosial kamu ya !

Di Pesantren Nurul Hasanah, setiap akhir tahun mengadakan acara bertajuk “Akhiru as-Sanah”. Kali ini yang menjadi istimewa adalah adanya khataman kitab Alfiyah yang menjadi kebanggaan setiap santri di sana.

Pada pagi menjelang siang, lokasi acara sudah mulai ramai. Tak lama kemudian, kursi-kursi sudah penuh, bahkan ada tamu undangan yang tidak kebagian kursi. Acara pun langsung dimulai. Sampailah pada acara tausiyah atau petuah-petuah dari Pengasuh Pesantren setempat, KH. Abdul Adim Bafaqih Almandury. Seperti biasa, Kiai Adim dalam ceramahnya selalu tampil renyah dengan dalil-dalil agama untuk bekal-bekal santri.

Dengan menarik nafas panjang, Kiai Adim tampil wibawa berpesan pada santrinya: “Entar kalian semuanya, kalo sudah pada pulang ke kampungnya masing-masing dan mungkin sebagian ada yang akan menikah. Pesan saya, khususnya kepada yang akan menikah, agar jangan menikah dengan gadis sekampung”.

Karuan suasana menjadi gaduh, antar santri saling bisik-bisik dan sebagian lagi rupanya mempersoalkan petuah sang pengasuh pesantren. “Mengapa pak kyai melarang menikahi gadis sekampung, padahal kan di dalam kitab-kitab fiqih menikah dengan gadis sekampung diperbolehkan?,” tanya Mardi pada teman santri di sebelahnya.

“Eh gimana nih ya, kok kiai kita bilang gak boleh nikah sama gadis sekampung, padahal ane udah tunangan sama anak kampung sendiri,” gerundel Toni pada temannya.

Usai acara ramai-ramai para santri mendatangi Kiai Adim untuk tabayyun (klarifikasi). “Kiai apa benar yang dikatakan kiai tadi?”, tanya seorang santri mewakili yang lain. Kiai Adim tenang saja menerima cecaran pertanyaan santrinya, dengan tenang beliau menjawabnya: “Gini ya, masa sih kalian mau mengawini gadis sekampung? Gadis satu kampung kan banyak buanget, apa kalian sanggup memberi nafkah kepada mereka semua? Apalagi Islam kan melarang menikahi wanita lebih dari 4 orang,” ujar Kiai Adim. “Oh begitu maksud Kiai… kirain ndak boleh ama tetangga sendiri,” ujar santri hampir serempak dan gerr, mereka pun tertawa semua.

Sumber: Majalah Risalah NU

Terimakasih Atas kujungannya di blog lightsislam.com. Pastikan kamu agar membagikan postingan ini ke media sosial kamu ya !

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *